Pengalaman Masuk Pondok

Saat SMP adalah bukan pertama kalinya gue masuk pondok, sedikit intermezo aja, saat berumur 3 tahun gue pernah loh mondok, loh kok bisa..? Jadi saat gue dikandungan, ibu gue cek USG dan ternyata hasilnya anak yang dikandungan itu perempuan, ibu gue seneng, karna dia maunya anak pertama itu perempuan, beda halnya dengan bapak gue, dia maunya anak laki-laki.

Akhirnya dia bilang ke ibu gue “Saya lebih percaya komputer Allah daripada komputer manusia”.

Wess bapak gue yang cuma lulusan SD ngomongnya berat euyyy haha… (yaa walaupun pada akhirnya harus pasrah juga terhadap apa yang Allah titipkan).

Akhirnya bapak gue nazar untuk memondokan anaknya kalo yang lahir itu laki-laki dan ternyata yang lahir itu beneran laki-laki (yaitu gue).

Kepercayaannya kepada Allah menjadikan keinginannya terkabulkan, yaitu punya anak pertama laki-laki.

Saat ini gue juga baru tau kalo memang hasil USG itu bisa aja salah, jadi ada perbandingan salahnya sekian persen untuk laki-laki dan perempuan, seinget gue presentasi akurat laki-laki lebih besar dari perempuan, bisa baca lebih lanjut disini.

Lanjut lagi kecerita tadi, akhirnya orang tua gue memasukan gue ke pondok saat gue berusia 3 tahun, jelas sedih sih, tapi yaa namanya juga udah nazar, mau gak mau harus dipenuhi. Saat itu gue dipondokin di daerah Pemalang atau Pekalongan, gue lupa tepatnya, yang gue inget saat itu gue diajak pergi pake bis, setelah sampai disuatu rumah, yang gue gak tau itu rumah siapa, pikir gue sodara ternyata itu pondok.

Setelah sampai sana gue tidur buat istirahat dan saat bangun dari tidur orang tua gue udah gak ada, gue nangis dan nyari-nyari sana-sini tapi gak ketemu, mau pulang yaa kali masih 3 tahun bisa balik sendirian dari Jawa ke Jakarta -.-”

Never Give Up

Hal yang gue inget ketika itu adalah gue berasa dirumah sendiri aja, belajar ngaji bareng temen-temen, bisa dapet makan, uang jajan, gue inget banget sehari cuma 500 rupiah jajannya, juga dapet perlakuan yang nyaman dari pimpinan pondok. Disana gue gak lama, hanya sekitar 4-6 bulanan kalo gak salah.

Ditahun 1997 saat ada kerusuhan parpol gitu akhirnya gue dijemput ortu untuk balik lagi ke Jakarta, karena kondisi disana (Jawa) kurang aman dan membuat gelisah orang tua gue. Saat itulah “petualangan” pertama gue mondok harus berakhir.

Haha panjang juga ya intermezonya, kata-kata “sedikit” ternyata tidak berlaku. 😀

Gambar hanya ilustrasi

Masuk Pondok Pesantren

Buku saat di pondok

Seperti yang udah gue janjikan diartikel sebelumnya, sekarang gue akan cerita kisah gue saat SMP di pondok. Saat awal-awal gue masuk sehari itu berasa seminggu, seminggu berasa sebulan, intinya hari berasa lama disana hohoho..

Gue akan share beberapa cerita yang masih membekas diingatan gue, ohya kalo kalian punya pengalaman juga di pondok silahkan tulis di komen yaa 🙂

Cerita pertama pas banget gue baru beberapa minggu di pondok, saat suatu sore angkatan gue dipanggil oleh senior dan tiba-tiba dihukum tanpa alasan yang jelas, tangan dipukul hanger, nyeplak lah tuh bentuk hanger ditangan kanan gue. Kacau, gue baru masuk udah kena hukuman aja, ucap hati gue.

Zikir berjamaah adalah hal yang wajib kalo disana, ada yang ketawan tidur pas zikir langsung disemprot pake air dan disuruh berdiri sampai selesai zikir (ada senior yang bagiannya liatin santri berzikir), dan setelah selesai langsung kena hukuman, entah itu potong jambang (1 sisi doang yang dipotong, kanan atau kiri), bayar denda dan yang paling parah sampe dibotakin.

Pernah pas zikir subuh gue ketiduran, akhirnya gue harus merelakan jambang gue dipotong sebelah kanan, gils ye, jaman itu belum ada tren potong jambang kayak sekarang cuy, Dan gue merasa malu setiap masuk kelas, karna kelas gue itu campur dengan perempuan.

Ada lagi cerita lain, gue punya temen seangkatan, kebetulan dia itu adalah saudara dari istrinya yang punya pondok. Sebut aja namanya Mumtaz, pas gue lagi jalan mau ke kamar atas, tiba-tiba ada senior dari lantai 2 manggil, “Mumtaz, isiin air dong…” saut senior tadi.

“Afwan ana buru-buru nih” tolak Mumtaz.

Kebetulan saat itu gue dan Mumtaz emang lagi buru-buru ke kamar atas untuk ngerjain suatu hal, akhirnya senior tadi gak terima dan langsung ngelempar botol galon yang kecil untuk diisiin air.

“Tuh isiin cepetan,” ucapnya dengan muka songong.

Karena kelakuannya begitu, gak ada sopan santunnya ngelempar galon dari atas, padahal Mumtaz udah nolak, akhirnya kita berdua gak peduliin permintaannya, lanjut aja jalan ke kamar atas. Keesokan harinya si Mumtaz dipanggil oleh si senior tadi dan ditampar, dalem hati gue, yaelah ni senior banci amat maennya tamparan 😀

Pondok gue juga termasuk daerah yang cukup angker, banyak cerita-cerita mistis disana, baik dari para alumni, senior atau juga temen seangkatan yang pernah jaga malam, Alhamdulillahnya selama gue disana gue belum pernah kebagian jatah piket dan jaga malam.

Salah satu cerita “horor” yang gue denger langsung dari alumni adalah, saat dia lagi jaga malam sama temennya, eh dia kelaparan, pas bangat tengah malam. Dan……. munculah penjual tape,

Yassalaaamm jual tape tengah malem, logikanya dimana coba –”

btw gue pernah makan tape di pondok dan terasa enak, padahal di rumah gue ga doyan tape 😀

Akhirnya dibelilah tape itu.

“bang tape bang…” nah dia perhatikan si tukang tape itu cuma diem aja, gak ngomong sedikit pun. Setelah selesai, mereka balik lagi ke pos jaga dan siap menyantap tape tadi, tiba-tiba tape tadi sudah berubah menjadi belatung, uang kembaliannya berubah jadi daun, dan ternyata penjual tapenya juga sudah menghilang, padahal jaraknya gak jauh dari pos jaga mereka.

Pas gue diceritain cerita itu gue langsung parno dan terbesit dalam benak gue untuk keluar, gils men, gimana kalo gue yang ngalamin -_-”

Ada juga kakak kelas gue, saat dia jaga malam ngeliat pocong di daerah pembangunan masjid pondok, besok harinya langsung demam dan dibawa pulang buat nenangin diri.

Kena Usus Buntu & Pindah Sekolah Lagi

Hanya ilustrasi

Seiring berjalannya waktu, gue menikmati kehidupan baru gue sebagai santri. Teman-teman disana cukup asyik dan gue cukup betah disana. Sayangnya suatu hari gue sakit demam, cukup lama sih, sekitar 2-3minggu, namanya di pondok penangannya kurang maksimal, dan akhirnya minggu selanjutnya gue nelpon ortu gue untuk jemput balik, disebabkan keadaan gue yang semakin memburuk, bahkan pernah gue hampir kesurupan karena pikiran kosong.

Ketika balik ke rumah, gue berobat kedokter dan ternyata gue didiagnosa terkena penyakit usus buntu, bisa jadi disebabkan makanan yang kurang cocok untuk tubuh gue saat di pondok, ya.. walaupun gak harus operasi, tetep aja memerlukan waktu istirahat yang cukup lama dan rutin check up.

Fyi, gue juga harus menghindari makanan pedes sejak saat itu, makannya gue sampe sekrang kurang suka makan pedes, karena konsekuensinya kesehatan gue cuyy 🙁

Setelah ± 2 bulan berobat dan keadaan gue cukup baik, gue putuskan untuk kembali lagi ke pondok, tapi sayangnya gue gak bisa ngejar pelajaran selama 2 bulan itu, cukup jauh tertinggal. Akhirnya gue keluar dan pindah sekolah “lagi”.  Ditahun itu gue pilih kejar paket B (setara SMP) selama setahun karena emang harusnya gue udah kelas 9 (3 SMP).

Jadi pengalaman sekolah gue saat SMP adalah:

  • 1 tahun Mts di Jakarta, naik kelas 2 pindah kepondok
  • Di pondok balik kelas 1 lagi dan pas naik kelas 2 harus keluar lagi karena gak kuat ngejar ketertinggalan
  • Paket B biar bisa 1 tahun lulus dan dapet ijazah SMP

Alhamdulillah, demikianlah kisah gue saat SMP, maapkeun yaa kalo kepanjangan hehe

Barakallahu fiikum jami’an 🙂

Seseorang yang mencoba menjadi bermanfaat untuk sesama 🙂

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: